Sabtu, 18 Oktober 2014

Top 5 - saluran televisi

Ceritanya kayak E! yang punya segmen Top 5 atau Gogirl! yang juga punya Top 5 (dikirim dari pembaca) ini Top 5 versi gw. yang pertama adalah Top 5 saluran televisi karena sejak pasang Indovision gw jadi sering nonton TV hehe

1. Starworld
inih channel favorit banget karena acara yang di sini itu cewek banget. awalnya suka nonton Star world itu karena mau liat America's Next Top Model, terus atas rekomendasi temen jadi suka nonton Glee (sekarang sih udah engga, abisnya di season 5 tiba2 kitty and the gank kaga ada lagi), Rachel Zoe Project, Devious Maids dan yang akhirnya jadi favorit sepanjang masa adalah How I Met Your Mother, sayangnya HIMYM udah abis. tapi masih suka ditayangin, mungkin karena emang bagus banget jadi yang banyak susah move on dari HIMYM.


2. Disney Channel
kalo chanel ini karena gw suka nonton kartun-kartunnya, ga peduli sama umur yang udah kepala dua ditambah satu haha. kartun yang menurut gw seru itu Phineas and Ferb sama Gravity Falls. *di Gravity Falls banyaaaak banget simbol illuminati nya #justinfo #incaseyoudontknow


3. Nat Geo People
dulu dipaksa sama ibu buat nonton Nat Geo, katanya biar gw nonton ilmu pengetahuan. yaiyalah gw kan dulu nontonnya ANTM yang isinya drama terooos haha. tapi akhir-akhir ini suka liat Nat Geo People gegara Eat Street yang gw tonton kalo gw lagi makan. biar makan Indomie berasa makan spaghetti haha, berawal dari Eat Street, gw jadi sering nonton acara kuliner-an yang lain such as Street Food Around The World, Grandma's Boy, atau My Sri Lanka with Peter Kuruvita

4. E!
di channel E! itu yang seru ditonton adalah True Hollywood Story, Celebrity Style Story, dan yang paling jadi guilty pleasure adalah .... Keeping Up with The Kardashians! haha walaupun kesannya the Kardashians ga punya bakat tapi bisa terkenal, kaga danta, dan sederet stigma negatif lainnya tapi tetep aja nonton kehidupan keluarganya itu seru, karena gw ngerasa banyak yang mirip sama kehidupan keluarga gw. bukan tajirnya, tapi sister relationshipnya. soalnya gw juga tiga bersaudara perempuan semua sama kakak laki-laki satu. jadi ngerasa mirip aja (lebih tepat sih dimirip-miripin)

5. KBS
nah channel yang terakhir adalah KBS, kenapa terakhir? karena gw nonton KBS cuma pada hari minggu sore buat ngeliat bocah-bocah unyu di Return of Superman haha. dari semua keluarga yang ada di Return of Superman, yang jadi favorit gw sama kakak gw adalah keluarga yang anaknya kembar tiga, nama bapaknya Song Il Kook (kalo ga salah) sementara si kembar tiga adalah Minguk, Daehan, sama Manse. they are too cute to be true

"dari Top 5 channel yang Ola suka kenapa ga ada channel lokal?"
karena..
channel lokal banyak iklannya! kadang-kadang gw sampe lupa gw lagi nonton apa karena iklanya panjaaaaang bener.. panjangnya kira-kira sepanjang jalan kenangan lah.

sekian dan terima kecup
cup!

tentang kemarin, tentang kecewa, tentang gak di jarkom.

Saya orangnya gampang nyasar, kayak dulu waktu pertama kali kuliah di UNJ, selama seminggu pertama selalu nyasar padahal dari Cawang ke Rawamangun itu cuma lurus terus belok kiri tapi saya bisa belok sana belok sini sampe Jatinegara, Pulogadung, Senen, bahkan sampe Santorini .. gak deng.
begitu juga pas kemaren, hari dimana semua zonk yang ada di acaranya Uya Kuya bersatu. berawal dari denah alamat yang di kasih temen, saya berangkat ke Kelapa Dua naik motor. iya naik motor. katanya kalo udah ketemu Giant Cimanggis di sebelah kiri jalan, saya disuruh belok kanan terus lurus terus sampe ketemu tempatnya, ternyata sampe di Giant yang dimaksud, Giant nya ada di kanan jalan. saya emang mikir dulu kalo mau ngebedain mana kanan sama kiri. tapi kemaren jelas kalo Giant nya di sebelah kanan. sempet galau saya mesti belok kiri apa belok kanan karena masing-masing ada gang nya. akhirnya tanya ke orang-orang (tapi gak kenalan dulu) saya di kasih tau kalo mau ke Kelapa Dua itu belok kanan. akhirnya mantep belok kanan, terus luruuuuuuuus terus sampe bego masih gak nemu lokasi yang dimaksud. nanya orang lagi dikasih tau suruh lurus terus belok kiri, ngikutin saran tersebut, saya belok kiri. ujung-ujungnya sampe UI. ngerasa salah jalan, saya puter balik, tapi di jalan yang ini pun masih gak nemu alamat yang di maksud. saya capek sendiri, akhirnya gak jadi ke sana karena udah telat. ibaratnya saya udah siap banget berperang, udah bawa panah biar kayak Arjuna, tapi nemu tempat perangnya aja enggak. sakitnya tuh dimana? sakitnya tuh disini.

sempet mikir kenapa kemaren itu semesta gak mendukung banget, mungkin karena enggak dikasih restu sama Ibu buat ke Kelapa dua, alasannya jauh kasian kalo saya naik motor. tapi karena saya kepengin dateng, dan saya kalo udah kepengen sesuatu mesti banget dikejar akhirnya dengan di ikhlas-ikhlasin Ibu ngebolehin pergi.

itu aja halangannya banyak banget, dari motor yang tiba-tiba dipake bapak, jadinya saya ga bisa berangkat pagi padahal udah siap dari jam 8 kurang. terus nelponin bapak, bapak gak bawa hp. aku wis KZL, akhirnya pake motor Nadya yang ada gigi nya. menuju Kelapa Dua ternyata emang jauh banget, biasanya saya kalo sejauh itu pasti dibonceng (kalo naik motor) atau tidur (kalo naik mobil) atau berimajinasi (kalo naik bis). halangan selanjutnya adalah saya udah terlambat pas akhirnya sampe ke Kelapa Dua, di sana pun saya gak nemu tempatnya, itu kan huft banget namanya.

karena kecapean dan jam satu ada jadwal ngajar di Tashfia, saya melipir aja ke PGC, biar kayak anak gaul Cililitan. di PGC saya dua kali jadi penglaris tempat makan. pertama pas ke A&W beli es krim terus ke food court (lupa namanya) makan nasi sekalian ngecas HP (tapi ngecas nya bayar). maksutnya jadi penglaris itu, pas saya dateng resto nya masih sepi banget. begitu saya makan langsung orang-orang berdatangan. mungkin bakat saya yang sebenarnya adalah bintang iklan haha

jam 11 lewat saya mutusin buat pulang biar bisa sampe Tashfia tepat waktu, tapi pas mau pulang sempet beli parfum dulu di lapakan PGC. awalnya mau beli yang murah meriah, tapi yang murah wanginya cheesy bener, akhirnya saya beli yang mahalan (ya menurut saya sih mahal) pas mau dibungkus mbak nya sempet nanya, "gak beli buat cowonya sekalian" what the damn hell, kaga liat apah di jidat saya ada tulisannya jomblo gede banget, ada lampu kerlap kerlipnya pula.

sampe Tashfia jam satu lewat dan sangat heran ngeliat sekolah sepi banget gak kayak biasanya, terus disamperin murid yang keheranan
murid : "kak Malaaaaa emang sekarang PM?"
(udah zonk banget dengernya)
Ola : "lah emang engga?"
murid : "kan abis UTS kak, baru aja selesai tadi"
Ola : *dalam hati menangis
yaudah, saya sms Bu Mufida (apa Bu Iis, lupa yang mana) ternyata iya bener hari ini gak ada PM, minggu depan juga gak ada. et dah kenapa kaga bilang dari tadi? kenapa jam satu baru bilang? kenapa pas saya udah sampe baru di kasih tau? itu juga saya yang nanya duluan!

setelah merenungi semua yang terjadi seakan semesta tidak mendukung, I wish my mother gave me her blessing back then. maybe if she did, this whole thing never happened. I know I sound like a douchebag for blaming someone else for my unfortunate moment, but I have no idea what my fault is.

*diiringi Overprotected nya Britney Spears

Selasa, 02 September 2014

obrolan di bawah guyuran hujan

assalamualaikum akhi dan ukhti. udah lamaaaaaa bet kaga posting blog  sehingga ide-ide yang dari kemaren direncanain buat di posting tapi karena males ngetik akhirnya lupa dan topik yang kemaren masih hangat sekarang (mungkin) udah basi. tapi inget kata pepatah 'lebih baik telat daripada tidak sama sekali, karena penyesalan ada di belakang kalo di depan namanya pendaftaran'  jadi mending gw posting aja sekarang.
cerita berawal dari suatu sore yang biasa di Jakarta. waktu itu hujan dan gw baru balik dari pecel lele lela sama feby dan ririn. sebelumnya di pecel lele lela kita udah diskusi tentang detail-detail kecil penyebab kita ga bisa wisuda bulan September (contoh: kurangnya restu dari orang tua)
 kita ngobrolin topik itu selama setengah jam. tiga jam kemudian lanjut ghibah .. gak deng.
selama kita ngobrol itu, tanpa disangka-sangka hujan turun. iya beneran ga ada yang nyangka. apalagi hujan turun begitu derasnya yang bikin para ojeg payung tersenyum bahagia. tapi kita enggak. karena waktu itu udah sore dan kita pengen pulang. akhirnya karena ngerasa hujan bakal lama kita mutusin buat nekad pulang, daripada kemaleman kan.
feby pulang duluan naik transjakarta (itu loh bis yang kemaren baru beli ternyata karatan) sementara gw sama ririn naik metro ke kampus buat ambil motor. sesampainya disana, hujan tambah deres terpaksa gw sama ririn neduh di halte. biasanya sih kita bakal cuek naik motor sambi ujan-ujanan biar kayak anak desa, tapi itu kan dulu, sekarang kita udah ga bisa ujan-ujanan lagi karena faktor U.
selama di halte, daripada anyep kayak cucian basah gw sama ririn ngobrol lagi, tapi semua topik tentang kampus udah habis diomongin pas di pecel lele lela, sementara itu, kita kan gak boleh berghibah waktu hujan turun-inget omongan itu doa dan saat turun hujan adalah saat-saat dikabulkannya doa.-  akhirnya gw sama ririn ngobrolin topik yang lagi anget waktu itu yaitu; (1.) jilboob; (2.) kurikulum 2013; (3.) Tuhan membusuk (sebenernya ga ngomongin ini cuma gw pengen nulis tentang ini aja)
1. Jilbo*bs
ini topik yang lagi rame bet diomongin waktu itu, bisa dilihat dari banyaknya postingan blog (blog orang-orang, bukan blog gw), meme di facebook (terutama akun-akun acc), bahkan sampe masuk portal berita online. sayangnya hampir semua yang gw baca itu memojokan kaum pengguna jilbo*bs, seakan-akan perempuan yang berjilbo*b amat durjana. begini yah gaes, perempuan berjilbab bukan berarti seketika jadi malaikat. perempuan berjilbab itu pengen belajar taat. hidayah itu datangnya berbeda-beda. ada yang pertama pake jilbab langsung syar'i ada juga yang masih proses dulu. jangan langsung dihina dengan sebutan yang ga enak didenger itu. istilah jilbo*b sendiri menurut gw udah mendiskreditkan muslimah berjilbab, iyalah kata bo*bs itu apa coba artinya? masa iya sih kita mau nyamain istilah untuk kewajiban beragama sama dengan istilah mesum? kenapa gak dibilang 'jilbab yang belum syar'i ' aja? kayaknya lebih enak didenger deh. lagian juga dari yang gw liat di foto-foto pemakai jilbo*bs itu, kayak sengaja banget bikin pemakai jilbab kelihatan jeleknya. pemakai jilbo*bs emang banyak, tapi kenapa yang dipilih yang fotonya 'menantang'?  emang sih mukanya disensor, tapi apa etis masukin foto yang kita gak tau siapa pemiliknya ke sosmed, atau ke blog pribadi (makanya gw gak masukin foto disini). ditambah lagi, kalau ngeliat style nya pemakai jilbo*bs itu soooo last year banget. pakai celana jins ketat ditambah kaos pas badan yang juga ketat sama kerudungan segitiga? bukannya itu style 2008 banget? setau gw sekarang yang lagi ngehits banget itu model hijaber a la Dian pelangi deh. yang pake pashmina dan baju ditumpuk-tumpuk gitu. sama style hijab syar'i yang digerakan sama @pedulijilbab sama @hijabalila.  intinya ituh kayak ada pihak yang sengaja bikin imej berjilbab itu ga bener. hal ini bikin gw sama ririn mikir jangan-jangan isu ini sengaja dihembuskan (cie dihembuskan) supaya kesadaran berjilbab -yang sekarang ini lagi tinggi- turun lagi karena anak perempuan mikir "ngapain berjilbab tapi pake bajunya gak bener" atau "kalo gitu lebih baik ga berjilbab tapi bajunya sopan dong, daripada berjilbab tapi jilbo*bs" atau yang paling basi "makanya aku belum mau berjilbab sekarang, lebih baik jilbabin hatinya dulu. daripada kayak gitu berjilbab gak dari hati akhirnya jadi jilbo*b deh"
sekali lagi, muslimah berjilbab bukan berarti seketika sempurna, muslimah berjilbab karena ingin belajar taat. kalaupun udah berjilbab tapi belum 'bener' ya dinasihatin baik-baik. iya jilbo*bs emang bukan cara berjilbab yang baik tapi apa perlu sampe ngehina pemakainya? mengutip katanya abangg Van Djenggoten, orang yang menghina pengguna jilbo*bs karena gak sesuai sama tuntunan jilbab syar'i itu ibarat orang yang ngasih hadiah berlian, tapi ngasihnya dilempar. jadi orang yang dikasih berlian itu gak tau kalau  dia dikasih berlian karena dia cumangerasain  sakitnya dilempar
keliatan gak tuh tulisannya





*anyway, gw juga ngerasa belum syar'i sih berjilbabnya. gw masih suka pake jeans juga. jadi maaf banget kalo ada yang ngerasa gw ngeguruin di postingan ini. mungkin karna gw kuliah di jurusan pendidikan yang nantinya insyaAllah jadi guru jadi tata bahasa gw secara ga sadar udah 'menggurui' hehe

2. Kurikulm 2013
Namanya emang kurikulum 2013, tapi baru di tahun 2014 semua sekolah kompakan nerapin kurikulum ini. dulu pas tahun 2013 cuma beberapa sekolah di Jakarta yang ditunjuk buat make kurikulum ini. nah karena gw ppl pas tahun 2013 dan sekolah tempat gw praktek dulu nggak diintruksikan buat make kurikulum ini gw jadi gak terlalu tau tentangnya (kurikulum 2013) ditambah lagi waktu gw kuliah, kurikulum ini belum dikeluarkan jadi gw ga diajarin tentang kurikulum baru ini.
pro dan kontra kurikulum 2013 gw tau dari facebook. karena gw banyak temenan sama murid gw di facebook, dan mereka hobi update status gw jadi tau tentang kesengsaraan mereka terhadap kurikulum terbaru ini. selain murid-murid gw itu, gw juga tau kalo banyak anak sekolahan yang kzl sama kurikulum 2013. hal ini gw tau dari akun acc yang suka posting meme 'lucu' di fb. salah satu meme nya adalah bentuk curhatan seorang murid tentang kebenciannya terhadap hidup dia yang berubah setelah kurikulum 2013 datang. ibarat Harry Potter yang memasuki dunia baru setelah dia mengetahui dirinya adalah penyihir, siswa (kayaknya smp) ini pun mengalami perubahan hidup. bedanya hidup Harry Potter berubah gilang gemilang dan jumawa sementara hidup si siswa smp ini berubah jadi penderitaan tiada tara. dia menulis tentang capeknya harus sekolah dari senin sampe sabtu, ekstra kulikuler, kerja kelompok yang selalu ada setiap minggu, jam belajar yang bertambah, berkurangnya waktu luang dan lain sebagainya. kekesalan itu semakin menjadi karena siswa tersebut menyertakan kata-kata kurang sopan di akhir kalimat. kata-kata itu misalnya 'kotoran', 'kebun binatang', dan yang paling membuat dahi mengernyit adalah argumennya bahwa hanya anak pesantren yang harus diajari moral dan akhlak (lalu bagaimana dengan yang non-pesantren? belajar apa mereka? tak bermoral dan tak berakhlak kah?) curhatannya ini un memancing reaksi pro kontra dari siapapun yang membacanya. kebanyakan dari komenter (yang komen) setuju bahwa kurikulum 2013 memang bikin sengsara, tapi mereka tidak setuju dengan cara pengungkapan siswa tadi yang terlalu kasar dan dangkal. adapun yang pro terhadap kurikulum 2013 justru datang dari orang yang mengaku sudah lama lulus alias tidak merasakan kurikulum 2013 -lah piye toh-
ternyata, bukan cuma facebook gw yang membara. facebook ririn juga. dan berdasarkan analisa kita yang setajam lidah tetangga, kita memutuskan kalau kita juga gak setuju sama kurikulum 2013. suatu hal yang bisa jadi sia-sia saja mengingat kita berdua udah gak ppl dan belum lulus. tapi ngeliat penderitaan murid-murid kita kayaknya wajar lah ya kalo kita juga gak seneng sama kebijakan baru ini. ibarat ujian nasional yang udah jelas banyak banget ditentang -cuma bikin stress berbagai pihak kayak sekolah, murid, guru, orang tua, sampe tempat bimbel- tapi tetep dilaksanakan dan akhirnya bikin berbagai kecurangan terus dilakukan (justru bikin imej UN tambah jelek) kayaknya kurikulum baru ini bakal tetep ada deh, jadi yang bisa kita omongin waktu itu cuma good luck aja deh buat yang masih sekolah. semoga pendidikan karakter yang ditekankan di kurikulum 2013 bener-bener berhasil jadi gak bakal ada lagi anak sekolah yang update status pake kalimat yang jauh dari kata sopan.

3. Tuhan membusuk
kayak yang gw bilang di atas, sebenernya waktu itu kita gak ngomongin ini. tapi karena lagi ngehits yaudah gw tulis aja sekalian keburu lupa.
udah pada tau kan kenapa slogan di atas bisa terkenal banget? kalo belum tau cari aja sendiri. bisa lewat google atau lewat twitter. tapi nyarinya di akun yang bener jangan nyari tau tentang 'Tuhan membusuk' di @viccent22 karena gak bakal ketemu. gw rekomendasiin cari tentang berita ini di twiter @tanpajil atau @islamlurus insyaAllah bakal nemu banyak.
jadi ceritanya pembelajaran filsafat yang nyeleneh bikin liberalisme sama sekulerisme terus menggurita di Indonesia. agak aneh ya karena Indonesia itu negara dengan 5 agama yang diakui, bahkan sila pertama pancasila aja mengatur kehidupan beragama. terus Indonesia mau dijadiin negara liberal, atau sekuler? ya kalo menurut gw sih kayak pungguk merindukan Pluto. sayangnya yang sekarang teriak-teriak tentang hal-hal tersebut  justru datang dari kalangan pendidikan dan akademisi yang ada embel-embel islamnya, bukan orang sembarangan. hal-hal kayak gini yang bikin masyarakat awam bingung. mana yang harus mereka percayai? ulama-ulama sepuh atau kaum yang mengatasnamakan dirinya 'islam kosmopolitan'? ditambah lagi serangan bertubi-tubi ke ulama yang amar ma'ruf nahi munkar di dunia maya. yang ngebikin pengguna sosial media, orang yang akrab sama dunia maya yaitu kebanyakan anak muda jadi bisa 'disetir' pemikirannya. dulu gw sering banget baca di twitter atau facebook status-status yang ngata-ngatain MUI karena sering ngeluarin fatwa haram, atau ngatain ustadz @felixsiauw karena hashtag fenomenal nya #UdahPutusinAja dan masih banyak lagi (terlalu banyak sampe gw kesel sendiri) puncak keramaian ini pas ada twitpict Tuhan membusuk yang merupakan tema ospek sebuah kampus islam. karena menjadi kontroversi akhirnya panitia ospek diamankan polisi dan rektornya ngasih klarifikasi. beritanya bisa dibaca di sini sama di situ
ya karepmulah  nguomong opo, yang jelas hal-hal kayak ginii bukan kali pertama aja ada. tapi sekarang semakin marak mungkin karena Indonesia beneran mau dijadiin negara sekuler. nyambung ga? ngerti gak? coba dipikirin dulu sampe ngerti. sambil mikir, ini ada foto bagus dari ustadz Akmal Sjafril buat dipikirin


 gimana, ngerti?

Rabu, 16 Juli 2014

when the lights are dimmed and low

sometimes,  good things have to fall apart to make way for something better. quote from anonymous. I know, you know, even Tukul Arwana know about that. it is a good quote, but its easier to talk about that when nothing is fall apart from your life. the only way to understand people's feeling is by feeling the same way too.
I feel so low recently, about one thing and another, i know even at my lowest there is always the light at the tunnel of the end. but how long should i wait until i found the end of the tunnel? i dont need another trash talk like, why dont you do that?, why you take it so long? some people have no idea why i take this path so shut up!
i know, at the end i have to get up, make adjustment and go get it energize. but right now the only thing i can do is .. pray, for something better. something that i wish is really happen. because  i can not undo what i have done, i can not go back in time and make it better.
"tuesday just might go my way, cant get worse than yesterday . thursday friday aint be kind, but somehow I'll survive! hey, man! I'm alive I'm takin' each day and night at a time, yeah I'm down but I know I'll get by"

Senin, 14 Juli 2014

Hikayat Harapan Indah



Inilah hikayat tentang dua mahasiswi yang mencari sebuah restu persetujuan. Berangkat jauh-jauh dari bumi rawamangun ke sebuah pulau nun jauh di mato yang bernama harapan indah. Dengan berharap nama harapan indah memang sesuai namanya. Harapan yang indah
Andaikata restu itu semudah membalikan telapak tangan, tak perlulah mereka berpeluh-peluh mengarungi daratan Jakarta. Tapi sayang, restu yang diperoleh dari Ratu adil tak ubahnya sebutir jarum di tumpukan jerami. Sulit didapat
Ada anak kecil bertanya pada bapakya “pak, kenapa dua mahasiswi itu butuh restu dari ratu adil?” untuk mencari kerja nak jawab bapaknya. Ya. Kalau bukan karena perkara perut yang harus diusahakan sendiri di kemudian hari, buat apa pula susah-susah restu dicari?
Demi sebuah restu itu telah berulangkali jalan terjal dilalui kedua mahasiswi. Dimulai darimana cerita ini kumulai kawan? Dari awal kah? Baiklah. Rupanya kau terlau mau tahu. Kepo kalau kata kawula muda masa kini.
Perjuangan dimulai dari menentukan judul kitab yang akan ditulis oleh dua mahasiswi. Kenapa mereka menulis kitab? Tidak lain karena menulis kitab adalah kegiatan iseng sambil menunggu kelulusan (wisuda- peny) hari demi hari (bukan tanoe) dilalui samppai ditemukanlah sebuah jdul yang aduhai bagi kitab kedua mahasiswi tersebut. Lalu dengan kecepatan kilat sambil berguru ke suhu masing-masing kedua mahasiswi mengerjakan kitab sesuai dengan judul.
Tahap pertama selesai? Belum. Jangan senang dulu. Kitab yang baru setengah jalan itu harus diuji di depan master-master yang mumpuni. Untung tak dapat diraih malang tak dapat ditolak, rupanya bagi master-master yang bicara ilmu tak ubahnya meracau itu , judul kedua mahsiswi tersebut kurang semlohai untuk sebuah kitab. Dengan kritik dan saran yang disangka menenangkan hati, para master mengganti judul kitab dua mahasiswi.
Kedua mahasisiwi ingin berteriak di ujung jurang, melampiaskan kemarahan kepada angin agar beban di pundak ini hilang. Ganti judul? Judul yang sudah dipikirkan setengah hidup itu harus diganti begitu saja? Sungguh teganya teganya teganya. Tapi apalah daya kedua mahasiswi ini, dengan berat hati pencarian judul baru (dan isi kitab baru) pun dimulai
Singkat cerita, kedua mahasiswi berhasil medapat judul baru, dan isi baru untuk kitab mereka. Apakah perjuangan selesai? Ya belum dong. Hasil kitab ini rupanya mesti di pamerkan ke ratu adil. Setingkat di atas master yang dulu menguji kitab yang baru setengah jalan. Dan di pemeriksaan ratu adil inilah kedua mahasiswi kembali dibantai.
Rupanya bagi ratu adil, isi kitab kedua mahasiswi tak ubahnya laporan perjalanan. Sebuah tulisan panjang tanpa adanya analisis yang berarti, maka kedua mahasiswi mesti merombak lagi isi kitab yang mereka kerjakan selama setengah tahun ini.
Tahap pemeriksaan pertama tidak ada kemajuan yang berarti untuk kedua mahasiswi, keduanya masih mendapat lampu merah revisi dari ratu adil, tak terima kenyataan kedua mahasiswi pun menangis pilu sambil mengutuki jalan hidup yang dirasanya seberat  dosa penjudi.
Tahap kedua pemeriksaan dijadwalkan pada malam hari, kedua mahasiswi berjanji akan datang bersama ke tempat ratu adil, sambil membawa revisi kitab yang dikerjakan dengan air mata bercucuran.
Petualangan pun dimulai, kedua mahasiswi berangkat dari  pulau Rawamangun pukul setengah lima sore, sementara jam setengah lima adalah saatnya para pencari nafkah kembali ke gubuk dakwahnya. Walhasil kedua mahasiswi terkena kutukan macet yang terus mengintai dari Rawamangun sampai Bekasi. Setelah berjam-jam bertarung dengan jalanan sampailah kedua mahasiswi di bekasi untuk beristirahat dan mengisi energy serta mental sebelum bertemu ratu adil. Kediaman ratu adil memang di bekasi, di harapan indah tepatnya. Tapi kedua mahasisiwi beristirahat di bekasi selatan, sementara harapan indah terletak di bekasi utara. Ya, perjalanan kedua mahasiswi masih jauh panggang dari api.
Selesai mengisi energy, kedua mahasiswi bersiap melanjutkan perjalanan lagi. Sebelumnya mahasisiwi pertama ingin membersihkan diri terlebih dahulu sebelum bertemu ratu adil, namun hal itu dicegah mahasisiwi kedua dengan alasan ‘kalau dia melihat kita kucel, mungkin dia akan iba dan memberikan restu kepada kita’ benar juga dia, pikir mahasiswi pertama. Maka mereka pun berangkat dengan muka dekil dan baju kusut. Supaya kesannya berjuang banget gitu loh.
Sesampainya disana kutanya semuanya kepada alam, kepada langit, kepada matahari, akankah ratu adil memberikan restunya kepada kedua mahasisiwi? Rupanya ratu adil telah memberi restu. Ini semua karena berkah ramadhan. Bagaimana tidak? Sang ratu langsung memberi restu kepada kedua mahasiswi begitu mereka datang, tanpa pembukaan apalagi penutupan. Restu ratu adil begitu mudah didapat. Subhanallah. Dan tentang muka dekil, ratu adil sempat menanyakan kepada kedua mahasiswi ada apa gerangan? Untunglah dia memperhatikan. Coba kalau tidak, kan sayang sudah jerawatan tapi tidak kelihatan.
Restu dari ratu adil bukan berarti kitab kedua mahasiswi langsung bisa dipersidangkan, masih ada hal-hal yang harus dilewati kedua mahsiswi sebelum bisa membukukan kitabnya. Bagaimanakah kelanjutannya? Kita doakan saja mereka!

Senin, 09 Juni 2014

just take my heart

It's late at night and neither one of us is sleeping
I can't imagine living my life after you're gone
Wondering why so many questions have no answers
I keep on searching for the reason why we went wrong

Where is our yesterday
You and I could use it right now
But if this is goodbye

Just take my heart when you go
I don't have the need for it anymore
I'll always love you, but you're hard to hold
Just take my heart when you go

Here we are about to take the final step now
I just can't fool myself, I know there's no turing back
Face to face it's been endless conversation
But when the love is gone you're left with nothing but talk

I'd give my everything
If only I could turn you around
But if this is goodbye

Just take my heart when you go
I don't have the need for it anymore
I'll always love you but you're hard to hold
Just take my heart when you go
*ga bermaksut iseng-iseng berhadiah. cuma lagi seneng dengerin lagu ini ajah :D

Intervensi

bukan maksutnya mau niru-niru Amerika Serikat yang suka ikut campur urusan dalam negeri orang laen, cuma tergerak aja karena ngerasa 'gue ini care'. ya tapi namanya perhatian itu bakal dibilang so sweet atau so najis tergantung reaksi penerimanya. dan kenyataannya adalah apa yang gw kira bakal so sweet berubah jadi so najis. yaudah lah mungkin emang gw aja yang kepedean dan segitu kurang kerjaan ngurusin orang yang udah kurus dan ga mau diurus. atau mungkin gw kelebihan waktu luang dan uang bulanan sampe bisa hilir mudik berusaha nyelotip piring pecah yang kemudian dipecahin lagi.
bukannya gak marah, tapi gw marah buat apa? peran gw sebagai display permen kerumunan kecoak kan ga berubah dari awal badai sampe terbitnya pelangi yang padahal bukan pelangi. ya gw bisa marah tapi mungkin gw ga berhak marah. satu-satunya yang gw bisa cuma kecewa. iya kayak lagunya BCL itu loh. dan bener kata orang, kepercayaan , respect itu diberi bukan diminta. kepercayaan dan respect yang dibangun bertahun-tahun bisa aja kolaps dalam waktu seminggu. dan bagi orang yang udah ga dipercayai atau udah ga dapet respect itu susah buat dapetin lagi. kita ga bisa mohon-mohon ke seseorang buat percaya ama kita lagi, buat respect ama kita lagi.
kalo gw secara pribadi sih tau, ada beberapa hal yang emang susah buat ditolak dan ada hal-hal yang kita ga ngerti kenapa masih dipertahankan. ya mungkin karena gw lama ngejomblo, ga ga tau kalo hubungan tanpa perlindungan negara dan agama itu sesuatu yang harus mati-matian dijalanin, padahal belom pasti juga ujung-ujungnya ama dia -oke ngelantur- maksutnya, gw ngerti kok kalo ada yang ga bisa nolak buat diajak balik numpuk dosa,  dan ada hubungan yang lebih penting buat dipertahanin. gw ga minta orang buat putus hubungan atau lanjut balikan. itu semua bukan perasaan gw, juga bukan gw yang jalanin. tapi buat sekedar informasi aja. gw ga ada respek seupil nyamuk pun sama orang yang seenak udelnya ngacak-ngacak hubungan orang karna dia bosen dan butuh perhatian. apalagi kalo dampak dari kebosenan dia itu ga cuma ngeberantakin relationship seseorang, tapi ngaruh juga ke friendshipnya.
terserah lah mau ngejalanin kayak gimana sama orang yang itu. orang yang ibarat kecoak berbulu tokek dan berpura-pura jadi mario teguh -ngerti ga?-
gw masih respect sama orang yang gw anggep temen
gw ga respect sama orang yang berkencan sama kecoak berbulu tokek itu
jadi, plis banget. gw udah berusaha ngertiin kalo emang ada yang ngerasa harus banget get back together ama si kecoak berbuu tokek. tapi ga usah lah ya bawa-bawa hubungan kalian ke dunia gw;facebook, instagram, sama twitter.
gw ga punya bbm, path, dan line gw ga aktif. terserah lu  mau pda kayak gimana juga disana.

pda : public display of affection -  bermesraan di muka umum - imho