Selasa, 17 November 2015

Titik dua garis lurus

Katanya senyum adalah sunnah rasul. katanya juga kalau ga mampu bersedekah, cukup berbagi senyum aja ke orang-orang di sekitarmu. In shaa Allah senyum itu diitung sebagai sedekah. for some people, smiling is easy but unfortunately, smiling isn't easy for me. daku tuh bukan tipe orang yang murah senyum atau gampang ramah sama orang. gegara jarang banget senyum, ku sampe kenyang dibilang jutek.
kalo mukaku diganti emoticon. emot yang cucok adalah emot titik dua garis lurus yang kalo digambar kayak gini nih :| ngomongin emot :| jadi keinget cerita jaman dulu banget, waktu itu presidennya masih SBY. jadi, ku pernah nanya ke temen "gimana perasaaannya?" jangan dipikirin kami lagi ngomongin apaan sampe kuharus nanyain perasaan dia. setelah mendengar pertanyaanku, dia menjawab "biasa aja, straight face. titik dua garis lurus" waktu pertama dia bilang gitu kutak terpikir bahwa maksutnya adalah emot yang begini :| tujuh bulan kemudian baru ngerti sendiri pas lagi menatap layar terpaku untuk online online
sebenernya yang bikin diriku engga sering senyum adalah karena kutakut nanti pria pria di luar sana bakal jatuh cinta demi melihat senyumanku. kan hahaiidee banget.
*dirajam penduduk* *terguling-guling di jurang*

Jumat, 09 Januari 2015

Awal Januari, tanggal 6



Adalah tanggal yang berkesan buat saya, bukan karena saya dilamar anak orang atau dapet undian tiga miliar, tapi pada tanggal ini saya dinyatakan lulus dari pendidikan IPS 2010. Wohooo yeaah!
Sidang ini adalah sidang yang gak disangka-sangka. Dari pemberitahuannya yang mendadak banget (pas saya lagi ‘liburan’ di Jakarta) sampe pas liat foto jadwal sidang yang dikirim Dedi ke grup whatsapp. Iya fotonya Dedi bikin syok banget karena saya yang pertama maju sidang! Ap..pah? kenapa pula saya yang pertama L. Di jadwal hari selasa saya sidang barengan sama Ririn (entah kenapa jodoh banget selalu barengan), Riza, Bonar sama Dedi.

Senin, 24 November 2014

photoshop-an

assalamualaikum! huwala warga dunia (maya) whatchu doing? *a la Isabela* saya mau posting tentang malem minggu kemaren yang sungguh menginspirasi. jadi ceritanya itu malam minggu kemaren saya ke rumah temen, si Ririn. yang udah beberapa kali saya ceritain di sini. visi misi kunjungan saya bukan sekedar maen, apalagi minta makan doang. saya ke rumahnya mau belajar. tepatnya belajar photoshop. iya, saya dulu emang ga bisa photoshop, nah kenapa mendadak saya butuh kemampuan ber-photoshop? karena saya baru ngelamar pekerjaan di majalah (bukan dilamar anak orang, huhuu)

Kamis, 13 November 2014

sakit!

saya abis sakit kemaren, seminggu yang lalu karena pergantian musim yang membuat sistem imun melemah dan bikin gampang sakit. itu penyebab umumnya, penyebab khusus kenapa saya bisa sakit adalah karena saya sering gatau diri minum-minumin teh orang yang ada di meja. dalam kasus ini, kemarin saya hobi banget diem-diem ngabisin teh bapak padahal bapak saya lagi sakit panas sama flu. selain ngabisin teh, saya juga ngabisin roti bakar yang dimakan bapak jadi mungkin virus-birus penyakit yang ada di makanan dan minuman tersebut pindah rumah ke badan saya tanpa saya sadari, ya kalo sadar mah saya gak bakalan sakit.

Sabtu, 18 Oktober 2014

Top 5 - saluran televisi

Ceritanya kayak E! yang punya segmen Top 5 atau Gogirl! yang juga punya Top 5 (dikirim dari pembaca) ini Top 5 versi gw. yang pertama adalah Top 5 saluran televisi karena sejak pasang Indovision gw jadi sering nonton TV hehe

tentang kemarin, tentang kecewa, tentang gak di jarkom.

Saya orangnya gampang nyasar, kayak dulu waktu pertama kali kuliah di UNJ, selama seminggu pertama selalu nyasar padahal dari Cawang ke Rawamangun itu cuma lurus terus belok kiri tapi saya bisa belok sana belok sini sampe Jatinegara, Pulogadung, Senen, bahkan sampe Santorini .. gak deng.
begitu juga pas kemaren, hari dimana semua zonk yang ada di acaranya Uya Kuya bersatu. berawal dari denah alamat yang di kasih temen, saya berangkat ke Kelapa Dua naik motor. iya naik motor. katanya kalo udah ketemu Giant Cimanggis di sebelah kiri jalan, saya disuruh belok kanan terus lurus terus sampe ketemu tempatnya, ternyata sampe di Giant yang dimaksud, Giant nya ada di kanan jalan. saya emang mikir dulu kalo mau ngebedain mana kanan sama kiri. tapi kemaren jelas kalo Giant nya di sebelah kanan. sempet galau saya mesti belok kiri apa belok kanan karena masing-masing ada gang nya. akhirnya tanya ke orang-orang (tapi gak kenalan dulu) saya di kasih tau kalo mau ke Kelapa Dua itu belok kanan. akhirnya mantep belok kanan, terus luruuuuuuuus terus sampe bego masih gak nemu lokasi yang dimaksud. nanya orang lagi dikasih tau suruh lurus terus belok kiri, ngikutin saran tersebut, saya belok kiri. ujung-ujungnya sampe UI. ngerasa salah jalan, saya puter balik, tapi di jalan yang ini pun masih gak nemu alamat yang di maksud. saya capek sendiri, akhirnya gak jadi ke sana karena udah telat. ibaratnya saya udah siap banget berperang, udah bawa panah biar kayak Arjuna, tapi nemu tempat perangnya aja enggak. sakitnya tuh dimana? sakitnya tuh disini.

Selasa, 02 September 2014

obrolan di bawah guyuran hujan

assalamualaikum akhi dan ukhti. udah lamaaaaaa bet kaga posting blog  sehingga ide-ide yang dari kemaren direncanain buat di posting tapi karena males ngetik akhirnya lupa dan topik yang kemaren masih hangat sekarang (mungkin) udah basi. tapi inget kata pepatah 'lebih baik telat daripada tidak sama sekali, karena penyesalan ada di belakang kalo di depan namanya pendaftaran'  jadi mending gw posting aja sekarang.
cerita berawal dari suatu sore yang biasa di Jakarta. waktu itu hujan dan gw baru balik dari pecel lele lela sama feby dan ririn. sebelumnya di pecel lele lela kita udah diskusi tentang detail-detail kecil penyebab kita ga bisa wisuda bulan September (contoh: kurangnya restu dari orang tua)
 kita ngobrolin topik itu selama setengah jam. tiga jam kemudian lanjut ghibah .. gak deng.
selama kita ngobrol itu, tanpa disangka-sangka hujan turun. iya beneran ga ada yang nyangka. apalagi hujan turun begitu derasnya yang bikin para ojeg payung tersenyum bahagia. tapi kita enggak. karena waktu itu udah sore dan kita pengen pulang. akhirnya karena ngerasa hujan bakal lama kita mutusin buat nekad pulang, daripada kemaleman kan.
feby pulang duluan naik transjakarta (itu loh bis yang kemaren baru beli ternyata karatan) sementara gw sama ririn naik metro ke kampus buat ambil motor. sesampainya disana, hujan tambah deres terpaksa gw sama ririn neduh di halte. biasanya sih kita bakal cuek naik motor sambi ujan-ujanan biar kayak anak desa, tapi itu kan dulu, sekarang kita udah ga bisa ujan-ujanan lagi karena faktor U.
selama di halte, daripada anyep kayak cucian basah gw sama ririn ngobrol lagi, tapi semua topik tentang kampus udah habis diomongin pas di pecel lele lela, sementara itu, kita kan gak boleh berghibah waktu hujan turun-inget omongan itu doa dan saat turun hujan adalah saat-saat dikabulkannya doa.-  akhirnya gw sama ririn ngobrolin topik yang lagi anget waktu itu yaitu; (1.) jilboob; (2.) kurikulum 2013; (3.) Tuhan membusuk (sebenernya ga ngomongin ini cuma gw pengen nulis tentang ini aja)