Senin, 11 April 2016

Unexpected

Diriku ga ngerasa tipe orang yang gampang mingle ama bocah-bocah kecil atau jadi orang ceria yang lucu banget, tapi sekarang udah satu semester lebih kerja di SD ngajar kelas dua, yang artinya mesti deket ama anak-anak umur 7-8 tahun yang masih unyu dan butuh keceriaan sejati.
sehabis lulus, sempet nganggur nunggu panggilan kerja. pas akhirnya dipanggil dan ikut test sempet keder sendiri karena semua menerima diriku (aku memang menakjubkan) setelah berpikir, solat istikharah, dan update kegalauan di sosmed, akhirnya diriku memilih bekerja di sebuah sekolah dasar swasta yang huwala adanya. 

Disaat penempatan kelas, diriku kepengen bangetnya ngajar kelas atas, yang materi IPS nya udah mulai rumit. namun takdir berkata lain, diriku ditempatkan di grade 2, tepatnya grade 2A. Di sana diriku mengajar Bahasa Indonesia, PKN, IPS, dan SBK. banyak anet yha~
awalnya, diriku merasa beban kalo mesti ngajar anak sekecil itu, mengingat kepribadianku yang dingin-dingin seger (frozen). seiring berjalannya waktu, ternyata diriku bisa juga mengajar anak-anak itu dan mendapat tempat di hati mereka. hahaiidee

Rupanya seperti itulah hidup, you can not always get what you want. but if you try sometimes you might get what you need. bukan keinginanku mengajar anak kecil, tapi ternyata itulah yang kubutuhkan. and I thank God every day for my life now. I feel so blessed bekerja disini. punya temen-temen yang klik, kerja di sekolah yang sarana prasarananya mumpuni, dan belajar menangani anak kecil, menanamkan nilai-nilai islami ke calon-calon pemimpin bangsa. my goals salah satunya punya anak dan mendidik mereka sampe bisa sehebat Ali Bin Abi Thalib, Umar Bin Khattab atau Khalid Bin Walid dan disini diriku bisa belajar gimana caranya. emang sempet minder sih kalo ngebandingin sama kerjaan temen lain yang kesannya lebih 'wah' but turn out, this is what I really want. I like being here <3

Selasa, 17 November 2015

Titik dua garis lurus

Katanya senyum adalah sunnah rasul. katanya juga kalau ga mampu bersedekah, cukup berbagi senyum aja ke orang-orang di sekitarmu. In shaa Allah senyum itu diitung sebagai sedekah. for some people, smiling is easy but unfortunately, smiling isn't easy for me. daku tuh bukan tipe orang yang murah senyum atau gampang ramah sama orang. gegara jarang banget senyum, ku sampe kenyang dibilang jutek.
kalo mukaku diganti emoticon. emot yang cucok adalah emot titik dua garis lurus yang kalo digambar kayak gini nih :| ngomongin emot :| jadi keinget cerita jaman dulu banget, waktu itu presidennya masih SBY. jadi, ku pernah nanya ke temen "gimana perasaaannya?" jangan dipikirin kami lagi ngomongin apaan sampe kuharus nanyain perasaan dia. setelah mendengar pertanyaanku, dia menjawab "biasa aja, straight face. titik dua garis lurus" waktu pertama dia bilang gitu kutak terpikir bahwa maksutnya adalah emot yang begini :| tujuh bulan kemudian baru ngerti sendiri pas lagi menatap layar terpaku untuk online online
sebenernya yang bikin diriku engga sering senyum adalah karena kutakut nanti pria pria di luar sana bakal jatuh cinta demi melihat senyumanku. kan hahaiidee banget.
*dirajam penduduk* *terguling-guling di jurang*

Jumat, 09 Januari 2015

Awal Januari, tanggal 6



Adalah tanggal yang berkesan buat saya, bukan karena saya dilamar anak orang atau dapet undian tiga miliar, tapi pada tanggal ini saya dinyatakan lulus dari pendidikan IPS 2010. Wohooo yeaah!
Sidang ini adalah sidang yang gak disangka-sangka. Dari pemberitahuannya yang mendadak banget (pas saya lagi ‘liburan’ di Jakarta) sampe pas liat foto jadwal sidang yang dikirim Dedi ke grup whatsapp. Iya fotonya Dedi bikin syok banget karena saya yang pertama maju sidang! Ap..pah? kenapa pula saya yang pertama L. Di jadwal hari selasa saya sidang barengan sama Ririn (entah kenapa jodoh banget selalu barengan), Riza, Bonar sama Dedi.

Senin, 24 November 2014

photoshop-an

assalamualaikum! huwala warga dunia (maya) whatchu doing? *a la Isabela* saya mau posting tentang malem minggu kemaren yang sungguh menginspirasi. jadi ceritanya itu malam minggu kemaren saya ke rumah temen, si Ririn. yang udah beberapa kali saya ceritain di sini. visi misi kunjungan saya bukan sekedar maen, apalagi minta makan doang. saya ke rumahnya mau belajar. tepatnya belajar photoshop. iya, saya dulu emang ga bisa photoshop, nah kenapa mendadak saya butuh kemampuan ber-photoshop? karena saya baru ngelamar pekerjaan di majalah (bukan dilamar anak orang, huhuu)

Kamis, 13 November 2014

sakit!

saya abis sakit kemaren, seminggu yang lalu karena pergantian musim yang membuat sistem imun melemah dan bikin gampang sakit. itu penyebab umumnya, penyebab khusus kenapa saya bisa sakit adalah karena saya sering gatau diri minum-minumin teh orang yang ada di meja. dalam kasus ini, kemarin saya hobi banget diem-diem ngabisin teh bapak padahal bapak saya lagi sakit panas sama flu. selain ngabisin teh, saya juga ngabisin roti bakar yang dimakan bapak jadi mungkin virus-birus penyakit yang ada di makanan dan minuman tersebut pindah rumah ke badan saya tanpa saya sadari, ya kalo sadar mah saya gak bakalan sakit.

Sabtu, 18 Oktober 2014

Top 5 - saluran televisi

Ceritanya kayak E! yang punya segmen Top 5 atau Gogirl! yang juga punya Top 5 (dikirim dari pembaca) ini Top 5 versi gw. yang pertama adalah Top 5 saluran televisi karena sejak pasang Indovision gw jadi sering nonton TV hehe

tentang kemarin, tentang kecewa, tentang gak di jarkom.

Saya orangnya gampang nyasar, kayak dulu waktu pertama kali kuliah di UNJ, selama seminggu pertama selalu nyasar padahal dari Cawang ke Rawamangun itu cuma lurus terus belok kiri tapi saya bisa belok sana belok sini sampe Jatinegara, Pulogadung, Senen, bahkan sampe Santorini .. gak deng.
begitu juga pas kemaren, hari dimana semua zonk yang ada di acaranya Uya Kuya bersatu. berawal dari denah alamat yang di kasih temen, saya berangkat ke Kelapa Dua naik motor. iya naik motor. katanya kalo udah ketemu Giant Cimanggis di sebelah kiri jalan, saya disuruh belok kanan terus lurus terus sampe ketemu tempatnya, ternyata sampe di Giant yang dimaksud, Giant nya ada di kanan jalan. saya emang mikir dulu kalo mau ngebedain mana kanan sama kiri. tapi kemaren jelas kalo Giant nya di sebelah kanan. sempet galau saya mesti belok kiri apa belok kanan karena masing-masing ada gang nya. akhirnya tanya ke orang-orang (tapi gak kenalan dulu) saya di kasih tau kalo mau ke Kelapa Dua itu belok kanan. akhirnya mantep belok kanan, terus luruuuuuuuus terus sampe bego masih gak nemu lokasi yang dimaksud. nanya orang lagi dikasih tau suruh lurus terus belok kiri, ngikutin saran tersebut, saya belok kiri. ujung-ujungnya sampe UI. ngerasa salah jalan, saya puter balik, tapi di jalan yang ini pun masih gak nemu alamat yang di maksud. saya capek sendiri, akhirnya gak jadi ke sana karena udah telat. ibaratnya saya udah siap banget berperang, udah bawa panah biar kayak Arjuna, tapi nemu tempat perangnya aja enggak. sakitnya tuh dimana? sakitnya tuh disini.